"spread the knowledge or teach a science, although only one verse"
Breaking News
Loading...
Tuesday, 21 May 2013

Setiap membeli ayam goreng KFC dalam jumlah besar, biasanya menggunakan wadah ember besar khas KFC. Tahukah kamu bahwa kelompok pecinta lingkungan Greenpeace mengklaim kemasan tersebut jadi penyebab hancurnya hutan di Indonesia?
 

 
Seperti dilansir Daily Mail, Senin (28/05/2012), klaim Greenpeace diungkapkan setelah sebelumnya mereka melakukan penelitian secara independen dan mandiri terhadap kemasan berbahan dasar kertas yang dipakai KFC di tiga negara, yaitu China, Indonesia dan Inggris.

Para peneliti dari Greenpeace melakukan uji coba selama dua tahun dengan cara mengambil berbagai sampel yang digunakan oleh restoran KFC, mulai dari gelas, kardus, bungkus kentang goreng, tisu dan wadah. Hasilnya mereka menemukan kandungan serat yang digunakan berasal dari hutan tropis di Indonesia.

Dalam laporannya, Greenpeace menyebut perusahaan raksasa Asia Pulp and Paper (APP) menjadi biang keladi kerusakan yang terjadi karena mereka memasok kertas kepada perusahaan induk KFC, Yum! Brands.

Selama ini ladang terbesar yang dimiliki oleh APP berada di Indonesia, atau lebih tepatnya di kepulauan Sumatera. Menurut laporan yang dilansir oleh Global Forest Watch, ada sekitar 5 juta hektar area hutan yang menghilang setiap tahun akibat penebangan yang dilakukan oleh perusahaan tersebut.



Fakta ini jelas menyebabkan rusaknya lingkungan dan terancamnya habitat spesies langka yang ada di sana, termasuk di dalamnya Macan Sumatera statusnya diambang kepunahan.

Bukti lain yang disampaikan oleh Greenpeace adalah nama perusahaan yang ada dalam kertas tisu yang digunakan oleh KFC. Dalam kertas itu terdapat nama PT. Pindo Deli, yang diklaim sebagai kepanjangan tangan dari perusahaan APP.

Menanggapi hal ini, pihak KFC di Inggris dan Irlandia menolak tuduhan tersebut. Mereka menyebut tidak menggunakan bungkus produk dari perusahaan APP. Sementara itu, pihak APP juga memberikan sangkalan yang sama terhadap tuduhan itu. Mereka mengatakan produk olahan berbahan dasar kertas itu tidak berasal dari Indonesia.

0 komentar:

Post a Comment