"spread the knowledge or teach a science, although only one verse"
Breaking News
Loading...
Sunday, 23 June 2013

Kamuplase, yah itulah sebuah kata yang diberikan bagi makhluk hidup yang dapat menyamarkan dirinya seperti sesuatu yang lain disekelilingnya seperti meniru pohon, daun, ranting, untuk melindungi dirinya dari bahaya atau untuk memangsa hewan lainnya.

Berikut terdapat 10 Hewan dengan penyamaran atau kamuplase luar biasa hingga mata kita harus benar-benar teliti melihatnya.

 

#1. Burung Nightjar Mesir

gambar: brainz.com
Burung ini sangat baik dalam tersembunyi. Nightjar Mesir (Caprimulgus aegyptius), yang berasal dari Asia barat daya dan Afrika utara. Keajaiban burung ini diberi julukan "goatsuckers" karena kehadiran mereka sering dekat kawanan hewan peliharaan, yang melahirkan desas-desus bahwa mereka minum susu kambing.

Seperti nightjars lain, mereka aktif selama jam-jam senja dan menghabiskan hari-hari mereka beristirahat di tanah - suatu lingkungan di mana mereka sulit untuk melihat, berkat warna bulu mereka.

Waktu terbaik untuk melihat burung-burung ini adalah pada malam hari, ketika cahaya menampakan mata mereka, terlihat cahaya merah. Makanan burung ini terutama berupa serangga, seperti ngengat dan lalat.


#2. Katak Pohon Raksasa Boulenger

gambar: brainz.com
Warna hijau khas treefrog raksasa remaja Boulenger ini nama biologinya (Platypelis grandis) dapat berbaur dengan baik dengan dedaunan habitatnya di utara, timur dan hutan Madagaskar. Amfibi ini sangat menarik memiliki panggilan khas yang dikatakan terdengar seperti menebang kayu. Katak jantan dari spesies ini lebih besar daripada betina, dan mereka dianggap hewan teritorial.

Kemampuan kamuflase adalah alat yang berguna untuk kelangsungan hidup treefrog raksasa Boulenger yang terancam oleh hilangnya habitat, karena pertanian, pembuatan arang, dan manusia merambah ke tanah, dan beberapa faktor lainnya.

#3. Jaguar

gambar: brainz.com
Hewan spesialis penguntit dan menyergap yang berhabitat di Amerika Tengah dan Selatan ini merupakan kucing besar yang memiliki mantel untuk membantunya mendekati mangsa disekitarnya. Pola bintik-bintik menyerupai belang-belang dedaunan di tanah hutan, membantunya memangsa.

Jaguar (Panthera onca) sering mencari kesempatan di jalan hutan untuk mencari mangsa, seperti kura-kura, ikan, monyet, rusa, dan bahkan anaconda dan Caiman dewasa. Jaguar memiliki otot rahang sangat kuat, bahkan, mereka dikatakan mampu menggigit dengan dua kali kekuatan singa, kadang-kadang menggunakan gigi mereka untuk menusuk tengkorak korban mereka. Dengan kemampuan kamuflase seperti itu, membuat mangsanya jarang melihat jaguar datang.

#4. Satanic Leaf-tailed Gecko (Tokek Ekor Daun)
 
gambar: brainz.com
Apakah kamu melihat binatang di daun tersebut pada foto diatas? sekilas memang tak terlihat namun ada kadal daun/tokek bertengger disana. Sering disebut setan ekor daun gecko (Uroplatus phantasticus), benar-benar menakjubkan dalam meniru. Ada sejumlah spesies tokek ekor daun, dan semua dari mereka memiliki kamuflase yang mengagumkan untuk berbaur ke dalam lingkungan mereka di Madagaskar asli habitat mereka.

Bagian-bagian tubuh tokek 'disesuaikan untuk menyembunyikan mereka di semak-semak: misalnya, beberapa memiliki takik di ekor mereka sehingga mereka menyerupai daun mati. Dan makhluk nokturnal sebagian besar, seperti pada serangga kecil, juga memiliki sejumlah strategi lain untuk membantu mereka menghindari predator, termasuk menampilkan mulut merah mengintimidasi mereka dan sukarela memisahkan ekor mereka. Mereka juga akan mencangkung dekat dengan batang pohon untuk mengurangi bayangan mereka. Namun, tokek ini ternyata termasuk perusak habitat disekitarnya.

#5.  Burung Hantu Abu-Abu

gambar: brainz.com
Burung Hantu Abu-Abu (Great Gray Owl) atau (Strix nebulosa) yang juga dikenal sebagai "hantu dari utara," dan melihat gambar ini, mungkin memang tampak seperti penampakan hantu.
 
Spesies ini adalah burung hantu terbesar di dunia, dan mendiami hutan konifer di Amerika Utara, Finlandia, Estonia dan Asia utara. Ketika bersarang, dengan mudah bisa "menghilang" ke dalam batang pohon karena pola abu-abu dan putih pada bulunya.

Warna abu-abu yang dominan hampir secara eksklusif membuatnya istimewa, dengan menggunakan disk wajah yang besar untuk fokus pada suara dan menemukan korban. Salah satu kemampuan yang paling luar biasa spesies ini 'adalah "salju terjun," dimana burung menyelam melalui benda putih untuk merenggut mangsa di bawah permukaan. 

#6. Ikan Spotted Scorpionfish

gambar: brainz.com
Tutul scorpionfish (Scorpaena plumieri) memiliki duri berbisa sepanjang punggung, yang dapat digunakan untuk efek yang mematikan ketika merasa terganggu - tapi salah satu metode lain untuk bertahan hidup adalah penyembunyian. Warna dan polanya membantu menyamarkan diri di terumbu karang dan batu yang membentuk lingkungannya di Samudera Atlantik dan utara Teluk Meksiko.

Scorpionfish mengambil keuntungan dari kemampuannya untuk berbaur dengan berbaring dan menunggu di atas terumbu karang. Ketika ikan atau krustasea lewat, maka dengan sigap menyedot mereka dengan mulut yang cukup besar. Beberapa spesies menyembunyikan diri dengan mengubur diri dalam lumpur di dasar laut.
 

#7. Horned Adder (Ular Bertanduk)
gambar: brainz.com
Ular ini disebut (Bitis caudalis) yang ditemukan di barat daya Afrika dan dibedakan oleh sisik tanduk seperti di atas masing-masing mata. Pewarnaan dan penampilan spesies viper memudahkan untuk menyembunyikan diri dalam kondisi berpasir. Dan tanduknya juga bisa mengelabui dengan tersembunyi ketika mengubur dirinya di bawah pasir yang lembut untuk menenangkan diri.

Penyergapan predator ini dengan menangkap tikus dan kadal kecil yang lewat terlalu dekat ke tempat persembunyiannya. Meskipun racun ular ini dianggap relatif lemah untuk genus, tapi masih bisa menyebabkan mual, rasa sakit dan bengkak pada manusia.
 
#8.  Kuda Laut
gambar: brainz.com
Seperti namanya, kuda laut kerdil sangat kecil, jarang tumbuh lebih dari satu inci. Mereka ditemukan di wilayah pesisir di seluruh Jepang, Indonesia, Australia dan Kaledonia Baru.

Spesies ini (Hippocampus bargibanti) makan krustasea kecil, dan memiliki hubungan dekat dengan karang gorgonian sebagai tempat hidupnya. Pewarnaan dan tonjolan seperti kuda 'cocok dengan tampilan polip karang, berpotensi membuat mereka sulit bagi predator untuk melihatnya.

Sedikit yang diketahui tentang perilaku pygmy seahorse dan dalam status konservasi. Hal ini mungkin disebabkan sebagian fakta bahwa spesimen dan karang tuan rumah mereka telah mati ketika dibawa ke pekarangan, meskipun dengan perawatan peneliti berpengalaman.
 
#9. Beruang Kutub
gambar: brainz.com
Beruang kutub (Ursus maritimis) adalah karnivora tanah terbesar di dunia: laki-laki dewasa dapat tumbuh hingga 10 kaki (tiga meter) panjangnya dan berat di di sebanyak £ 1.500 (700 kg). Di atas ukuran dan kekuatan mereka, bulu predator 'mungkin memberikan manfaat kelangsungan hidup dengan menyamarkan diri mereka dalam kondisi beku dari Arktik dan karena itu membuat lebih mudah bagi mereka untuk menyergap mangsanya.

Bulu beruang kutub 'tidak mengandung pigmen, dengan inti yang menciptakan "hamburan" efek ketika cahaya menerpanya, mirip dengan apa yang terjadi dengan salju dan es. Kombinasi bulu mereka dan lemak tubuh membuat mereka hangat pada suhu rendah.

Mereka memburu mangsa dengan berbaring dan menunggu dekat lubang pernapasan, kemudian menarik keluar setiap yang datang ke permuakaan untuk menghirup udara sebelum menghancurkan tengkorak korban di rahang mereka.
 
#10. Buaya Air


Para buaya air asin (Crocodylus porosus) adalah reptil terbesar di dunia, dan sangat mungkin yang paling menakutkan. Mereka menghuni perairan payau seperti hutan bakau, laguna dan muara di bagian utara Australia, India timur dan Asia Tenggara, lingkungan di mana mereka dapat dengan mudah menyembunyikan diri. Warna mereka dan kemampuan diamnya yang lama membuatnya mudah menangkap mangsa.
 
Mereka hidup keras di daerah teritorial dan bermusuhan terhadap kedua spesies lain dan manusia. Sehingga para pejabat Australia melakukan upaya bersama untuk mencegah berenang di perairan tempat buaya tersebut diketahui hidup.

Buaya telah digambarkan sebagai hewan licik, yang mungkin berasal dari kemampuan mereka untuk menunggu dengan sabar sampai mangsa yang cocok sebagai hadiah mewah. Gigitan buaya air asin adalah yang paling kuat dari setiap hewan yang hidup, dan jika kekuatan mematikan tidak membunuh mangsanya, mungkin malah menyeret korban air sampai tenggelam.
 
Jelas saja buaya sering dijadikan binatang film menakutkan yang membunuh banyak mangsa terutama manusia.

0 komentar:

Post a Comment