"spread the knowledge or teach a science, although only one verse"
Breaking News
Loading...
Sunday, 23 June 2013

Nuklir merupakan sumber energi yang sangat besar manfaatnya, namun juga memiliki resiko besar pula bagi kehidupan manusia. Tahu kah kamu dimana saja reaktor nuklir paling besar di dunia?

Pada tahun 2011, lebih dari 440 pembangkit listrik tenaga nuklir di 30 negara di seluruh dunia sedang sibuk memasok 14 persen listrik dunia yang dibutuhkan saat ini, meskipun reaktor nuklir masih dalam pro dan kontra akan keberadaannya.

Berikut 10 Reaktor Nuklir terbesar di dunia yang pernah tercatat dan aktif hingga saat ini:

10. Fukushima

reaktor nuklir fukushima
gambar: baltyra.com


Kapasitas Bersih: 4.268 megawatt
Lokasi: Fukushima, Jepang
Jumlah Reaktor: 4
Output (2010): 29,168.108 gigawatt per jam
Energi nuklir telah menjadi prioritas nasional di Jepang sejak tahun 1973, ketika krisis minyak melanda, sampai saat itu Jepang sangat tergantung pada minyak impor untuk memenuhi kebutuhan primer energi. Pada tahun 2010, sekitar 50 reaktor disediakan negara dengan 30 persen pasokan listrik.

Namun, meskipun semua reaktor Jepang dibangun dengan mekanisme keamanan yang luas untuk menahan gempa bumi yang besarnya 9.0 gempa bumi dan tsunami besar yang melanda lepas pantai kota Sendai pada tanggal 11 Maret 2011, menyebabkan masalah yang signifikan untuk program tenaga nuklir Jepang. Sebelas reaktor di empat pembangkit listrik tenaga nuklir yang berbeda menutup secara otomatis bila kena gempa, tapi tsunami menyebabkan kecelakaan nuklir di Fukushima Daiichi setelah kehabisan power hingga terganggunya reaktor unit pendingin. Core reaktor Unit 1, 2 dan 3 sebagian meleleh di tiga hari pertama bencana.
Sebelum bencana, Fukushima Daiichi memiliki kapasitas bersih 4.546 megawatt, yang merupakan terbesar kedua pembangkit listrik di Jepang. Sekarang empat dari enam pabrik reaktor secara permanen ditutup.

9. Ohio

reaktor nuklir ohio
gambar:nationalgeographic.co.id

Kapasitas Bersih: 4.494 megawatt  Lokasi: Fukui, Jepang  Jumlah Reaktor: 4  Output (2010): 27,298.28 gigawatt-jam
 
Terletak 220 mil (350 kilometer) barat Tokyo, pembangkit listrik Ohio menempati posisi kedua setelah Fukushima Daini dalam menghasilkan listrik untuk Jepang. Fasilitas reaktor ini menghasilkan 27,298.28 gigawatt per jam energi pada tahun 2010 yang cukup untuk menyediakan listrik semua rumah di Maryland pada tahun 2009.

Meskipun gempa Maret 2011 tidak secara langsung mempengaruhi pembangkit listrik Ohi, Unit 3 telah dinonaktifkan sejak bencana melanda. Sebagai pengaruh dari gempa, pemerintah Jepang memerintahkan 35 reaktor nuklir yang telah ditutup untuk dilakukan inspeksi keselamatan secara rutin dan tetap offline sampai mereka menyelesaikan stress test dua langkah.

Tes ini dirancang untuk menentukan kemampuan reaktor dalam menahan gempa besar dan tsunami. Pada Oktober 2011, Ohi Unit 3 lulus tahap pertama. Langkah kedua adalah stress test yang komprehensif serupa dengan yang telah diusulkan oleh Uni Eropa. Hasil tes akan dikirim ke Badan Keselamatan Nuklir dan Industri Jepang (NISA) dan Komisi Keselamatan Nuklir (NSC) sebelum panel tambahan pejabat pemerintah akan memutuskan apakah Ohi 3 dapat melanjutkan operasi. Semua reaktor yang dihentikan setelah gempa akan melalui proses ini. Akan memakan waktu cukup lama untuk membuat reaktor nuklir Jepang pulih kembali sepenuhnya.

8. Bruce
reaktor nuklir bruce
gambar: energybc.ca

Kapasitas Bersih: 4.748 megawatt  Lokasi: Ontario, Kanada  Jumlah Reaktor: 6  Output (2010): 36,180.386 gigawatt-jam

Reaktor Nuklir Bruce, yang mulai beroperasi pada tahun 1978, memegang peranan menjadi reaktor tertua yang beroperasi di antara 10 fasilitas nuklir yang terbesar. Terletak di tepi Danau Huron, Bruce Daya Generating Station (BPGS) memasok hampir 40 persen dari tenaga nuklir  diKanada, yang memenuhi 6 persen dari total kebutuhan daya listrik Kanada.

Reaktor Bruce adalah pembangkit listrik nuklir terbesar di Amerika Utara, dan jika kedelapan reaktor berjalan reaktor ini merupakan yang terbesar kedua di dunia. Namun, Unit 1 dan 2 berada dalam kondisi tidak aktif, sehingga mengurangi kapasitas bersih fasilitas itu dari 6248 menjadi 4.748 megawatt.

Hydro One (sebelumnya disebut Ontario Hydo), yang memiliki BPGS, menginvestasikan sekitar $ 5200000000 untuk membarui Unit 1 dan 2, serta keselamatan upgrade, produksi dan keandalan di fasilitas reaktor. Proyek ini juga melibatkan instalasi perangkat lunak analitik prediktif, disebut SmartSignal, ke dalam jaringan operasional fasilitas. SmartSignal dirancang untuk mengoptimalkan kinerja dan pemeliharaan reaktor dan mendeteksi kegagalan peralatan dan proses awal. Renovasi Unit 1 dan 2 dimulai pada tahun 2009.


7. Cattenom
reaktor nuklir cattenom
gambar: thewatchers.adorraeli.com
Kapasitas Bersih: 5.200 megawatt
Lokasi: Normandy, Prancis
Jumlah Reaktor: 4 
Output (2010): 34,989.313 gigawatt-jam

Dengan 75 persen listriknya dari energi nuklir, Perancis adalah negara paling serius tentang tenaga nuklir. Tidaklah mengherankan kemudian bahwa tiga pembangkit listrik tenaga nuklir di daftar ini berada di tanah Perancis.  

Cattenom, yang memiliki empat reaktor terletak di sebuah situs di Normandia perbatasan Jerman dan Luksemburg, adalah yang terbesar ketiga dari pembangkit listrik di Perancis dalam hal kapasitas bersih. Pada tahun 2010, itu dilaporkan reaktor ini memasok 34,989.313 gigawatt-jam, cukup untuk memenuhi kebutuhan listrik seluruh negara bagian Nevada.

Lokasi Cattenom telah menciptakan kegelisahan beberapa negara tetangganya, sehingga Luksemburg, sebuah negara yang tidak memiliki fasilitas nuklir, membuat ahli kesehatan Luksemburg memberikan kebijakan khususnya waspada mengenai keselamatan reaktor nuklir. 

Meskipun reaktor menjalani kegiatan produksi dan lulus stress test terakhir, kementerian kesehatan Luksemburg tetap tidak yakin bahwa Cattenom tidak menimbulkan risiko keamanan yang signifikan. Keprihatinan ini diendapkan penyelidikan lebih lanjut dan review oleh otoritas Perancis dan organisasi yang memiliki keahlian pada reaktor dan situs industri. Akibatnya, pada bulan November 2011, dianjurkan bahwa langkah-langkah keamanan tambahan dilaksanakan di fasilitas Cattenom.
 
6. Paluel
reaktor nuklir paluel
gambar: electricalengineeringtour.blogspot.com

Kapasitas Bersih: 5.320 megawatt
Lokasi: Normandy, Prancis
Jumlah Reaktor: 4
Output (2010): 33,064.723 gigawatt-jam

Empat reaktor nuklir Paluel yang terletak di Seine-Maritime County Normandia, sebuah wilayah yang membanggakan diri dalam menghasilkan sekitar 11 persen listrik Perancis. Paluel sendiri menyumbang 6 persen listrik negara itu pada tahun 2010. Keempat reaktor di Paluel telah memompa energi sejak awal hingga pertengahan 1980-an dan telah menghasilkan 847.053 kumulatif gigawatt-jam energi selama beroperasi dan lebih dari jumlah listrik negara Jerman yang digunakan pada tahun 2008.
 
Pembangkit listrik telah membuat dampak ekonomi yang signifikan di wilayah ini, kontrak antara perusahaan Paluel dan lokal lebih dari $ 64.600.000 pada tahun 2005. Apa lagi, Paluel dan pembangkit listrik tenaga nuklir Penly secara aktif terlibat dalam percobaan daur ulang pertanian di Seine-Maritime County. Misalnya, sejak tahun 2003, lumpur dari pabrik pengolahan air limbah di Paluel telah digunakan untuk menghasilkan kompos untuk tempat tidur buluh dan Penly menyediakan ganggang kepada perusahaan-perusahaan yang menggunakannya untuk daur ulang menjadi pupuk.
5. Gravelines
reaktor nuklir gravelines
gambar: eurotrib.com
Kapasitas Bersih: 5.460 megawatt
Lokasi: Nord, Perancis
Jumlah Reaktor: 6
Output (2010): 36,625.432 gigawatt-jam

Pembangkit tenaga nuklir Gravelines tercatat dalam sejarah pada 27 Agustus 2010 telah mengirim 1.000 miliar kilowatt listrik per jam-nya. Sampai saat itu, tidak ada situs tenaga nuklir lainnya yang menghasilkan energi sebanyak itu. Banyaknya pasokan listrik itu dicatat mencapai dua kali jumlah listrik yang dikonsumsi setiap tahun di seluruh Perancis.
 
Gravelines mengatakan sukses besar untuk operasi nya yang efisien dan pemeliharaan fasilitas, prosedur standardisasi dan staf yang sangat terampil. Efisiensi seperti ini tidak hanya menghasilkan lebih banyak kekuatan, namun dalam lebih dari 30 tahun beroperasi, Gravelines tidak pernah memiliki insiden keamanan yang signifikan.

Pembangkit listrik telah membuat dampak besar pada masyarakat lokal juga. Dalam tiga dekade operasi, fasilitas ini telah memberikan kontribusi lebih dari $ 11 miliar pada upah pekerja dan pajak. Masing-masing dari enam reaktor di Gravelines diharapkan akan beroperasi selama 30 tahun. Jika hal itu terus berlangsung seperti saat ini, tidak ada alasan untuk meragukan reaktor nuklirnya akan memberikan pasokan berikutnya 1.000 miliar kilowatt jam sebelum dinonaktifkan.

4. Zaphoroze
reaktor nuklir </font></font><font class=
gambar: eurotrib.com
Kapasitas Bersih: 5.700 megawatt
Lokasi: Energodar, South Ukraina
Jumlah Reaktor: 6
Output (2010): 39,061.104 gigawatt-jam

Sekitar tiga perdua listrik Ukraina berasal dari 15 reaktor nuklir. Ketika Unit 6 dihubungkan ke grid pada tahun 1995, Zaporozhe menjadi pembangkit listrik nuklir terbesar di Eropa. Pembangkit listrik Zaporozhe menghasilkan 47% listrik dari tenaga nuklir Ukraina, memasok 22 persen dari total energi untuk negara itu. Pembangkit listrik menghasilkan energi yang cukup pada tahun 2010 untuk memenuhi kebutuhan listrik New York City selama tiga tahun.

Sebagian besar reaktor di Zaporozhe akan tetap beroperasi sampai 2030-2034, yang berarti pembangkit listrik harus menjadi kontributor utama pada kebutuhan listrik dari nukklir Ukraina selama beberapa dekade. Dalam waktu itu, Ukraina berencana untuk menggandakan kapasitas daya yang ada pada nuklirnya dengan membangun 15 reaktor baru dengan kapasitas bersih gabungan 14.000 megawatt.


3. Ulchin
reaktor nuklir </font></font><font class=
gambar: atomicpowerreview.blogspot.com

Kapasitas Bersih: 5.873 megawatt
Lokasi: Gyeongsangbuk-do, Korea Selatan
Jumlah Reaktor: 6
Output (2010): 47,947.308 gigawatt-jam

Korea Selatan mendapat 32 persen listriknya dari tenaga nuklir. Tapi jangan heran jika terjadi perubahan statistik dalam 10 tahun ke depan. Korea Selatan berencana untuk meningkatkan kapasitas energi nuklir sebesar 56 persen pada tahun 2020. Ini berarti reaktor lebih banyak didirikan. Sepertinya reaktor nuklir akan menjadi prioritas utama Korea selatan dalam memasok energi listrik.

 
Reaktor nuklir Selatan Korea memiliki pasokan tertinggi di dunia dalam kapasitas daya yang dihasilkan, rata-rata 96,5 persen dalam beberapa tahun terakhir . Ini berarti bahwa rata-rata, reaktor Korea Selatan beroperasi mendekati kapasitas penuh, memproduksi 96,5 persen dari output potensial mereka selama periode waktu tertentu. 

Di Korea terdapat Korean Standard Nuclear Plant (TNKS) yang merupakan serangkaian langkah standarisasi yang telah dikembangkan selama bertahun-tahun untuk mengoptimalkan kinerja reaktor nuklir dan keselamatan. Unit 3 dan 4 di pabrik Ulchin adalah reaktor TNKS pertama yang akan dibangun. Selama siklus pertama beroperasi, Satuan Ulchin ini mencapai 3 faktor kapasitas hingga 103 persen dan faktor ketersediaan 100 persen. Sangat mengesankan, sebagai perbandingan seperti halnya reaktor Gravelines, yang dikenal memproduksi listrik secara efisien, hingga memiliki faktor kapasitas rata-rata sekitar 88 persen.

Pembangkit listrik Ulchin menghasilkan hampir 34 persen dari tenaga nuklir Korea Selatan, dan pada tahun 2010 pabrik menghasilkan energi yang cukup untuk menerangi seluruh negara bagian Oregon selama satu tahun.

 
2. Yeonggwang
reaktor nuklir </font></font><font class=
gambar: koran-jakarta.com

Kapasitas Bersih: 5.875 megawatt
Lokasi: Jeollanam-do, Korea Selatan
Jumlah Reaktor: 6
Output (2010): 48,386.218 gigawatt-jam

Yeonggwang mungkin peraih medali perak dalam hal total kapasitas bersihenergi yang dihasilkan, tetapi untuk output energi reaktor ini mungkin meraih medali emas alias nomor satu. Sebanyak 48,386.218 gigawatt-jam energi dihasilkanoleh pembangkit listrik tersebut pada tahun 2010 dan bisa memenuhi konsumsi listrik tahunan Hong Kong dan Alaska sekaligus.

1. Kashiwazaki - Kariwa

reaktor nuklir </font></font><font class=
gambar: enformable.com

Kapasitas Bersih: 7.965 megawatt
Lokasi: Niigata-Ken, Jepang
Jumlah Reaktor: 7
Output (2010): 24,626.913 gigawatt-jam

Kashiwazaki-Kariwa merupakan reaktor nuklir Jepang yang diselesaikan pada tahun 1997 meskipun tidak dapat memecahkan rekor untuk output, tetapi memiliki kapasitas bersih gabungan yang dinilai dari tujuh reaktor yang tidak terbantahkan menghasilkan 7965 megawatt. Itu semua sudah cukup untuk memberikan tenaga nuklir hampir 3 persen dari total listrik Jepang.

Dalam hal output energi pada tahun 2010, Kashiwazaki-Kariwa dilaporkan menghasilkan 24,626.913 gigawatt-jam, reaktor nuklir sebagai pembangkit listrik ini adalah yang paling produktif dalam daftar raktor nuklir di dunia. Namun, pembangkit listrik ini pernah dilanda gempa 6,8 SR pada bulan Juli 2007. Gempa bumi menyebabkan kerusakan yang luas, termasuk kebakaran dan kebocoran radiasi.

Setelah bencana, sebagian besar reaktor di Kashiwazaki-Kariwa dinonaktifkan sebagai regulator dan diperiksa secara rutin. Pada tahun 2010, hanya tiga dari tujuh reaktor yang beroperasi pada kapasitas penuh. Pada Agustus 2011, empat reaktor yang beroperasi, sementara tiga masih menjalani pemeriksaan rutin. Dengan adanya penutupan Fukushima Daiichi sebagai reaktor nuklir di Jepang, tentunya Kashiwazaki-Kariwa akan menjadi sumber daya yang menjadi nomor wahid untuk memenuhi konsumsi listrik Jepang.

0 komentar:

Post a Comment